Site icon GloFaster

Memahami Perbedaan Cluster dan Perumahan

perbedaan cluster dan perumahan

Dalam dunia properti, istilah “cluster” dan “perumahan” sering kali digunakan secara bergantian. Namun, sebenarnya terdapat perbedaan signifikan antara keduanya. Memahami perbedaan cluster dan perumahan dapat membantu calon pembeli rumah membuat keputusan yang lebih tepat sesuai dengan kebutuhan dan preferensi mereka. Pada dasarnya, perbedaan cluster dan perumahan terletak pada desain, fasilitas, dan konsep tata kelola lingkungan.

Desain dan Konsep Perbedaan Cluster dan Perumahan

Salah satu perbedaan utama antara cluster dan perumahan adalah desain dan konsep tata ruangnya. Cluster biasanya dirancang dengan konsep hunian yang lebih eksklusif dan privat. Setiap unit rumah dalam cluster biasanya memiliki desain yang seragam dan dikelompokkan dalam area yang lebih kecil dengan akses jalan yang terbatas. Sebaliknya, perumahan umumnya memiliki desain yang lebih bervariasi dengan jumlah unit yang lebih banyak dan akses jalan yang lebih luas. Perumahan juga cenderung menawarkan berbagai tipe rumah yang berbeda, mulai dari rumah sederhana hingga rumah mewah.

Fasilitas dan Keamanan

Fasilitas yang ditawarkan oleh cluster dan perumahan juga berbeda. Cluster biasanya dilengkapi dengan fasilitas yang lebih lengkap dan eksklusif seperti taman bermain, kolam renang, pusat kebugaran, dan ruang serbaguna. Keamanan di cluster juga lebih terjamin dengan adanya sistem satu pintu masuk (one gate system) dan pengawasan keamanan 24 jam. Di sisi lain, perumahan umumnya menawarkan fasilitas yang lebih umum seperti taman, jalan utama yang lebih lebar, dan fasilitas umum lainnya. Keamanan di perumahan juga tetap ada, namun mungkin tidak seketat di cluster.

Biaya dan Pengelolaan

Perbedaan cluster dan perumahan juga dapat dilihat dari segi biaya dan pengelolaan. Biaya yang diperlukan untuk tinggal di cluster biasanya lebih tinggi dibandingkan dengan perumahan biasa. Hal ini disebabkan oleh fasilitas eksklusif dan tingkat keamanan yang lebih tinggi. Selain itu, pengelolaan lingkungan di cluster sering kali dilakukan oleh pihak pengembang atau manajemen yang profesional. Sedangkan di perumahan, pengelolaan lingkungan bisa dilakukan oleh RT/RW atau komunitas warga setempat. Biaya notaris jual beli rumah juga bisa berbeda tergantung pada jenis hunian dan lokasi properti.

Citra Garden Serpong sebagai Contoh Cluster

Sebagai contoh nyata dari perbedaan cluster dan perumahan, Citra Garden Serpong merupakan salah satu cluster yang terkenal di Tangerang. Cluster ini menawarkan berbagai fasilitas eksklusif seperti taman yang luas, kolam renang, dan sistem keamanan yang canggih. Desain rumah di Citra Garden Serpong juga seragam dan dirancang dengan konsep yang modern. Ini berbeda dengan perumahan murah di Tangerang yang mungkin menawarkan fasilitas yang lebih umum dan desain rumah yang lebih bervariasi. Keberadaan Citra Garden Serpong memperjelas bagaimana cluster menawarkan nilai tambah dalam hal privasi, fasilitas, dan keamanan.

Kemudahan Akses dan Lokasi

Lokasi dan kemudahan akses juga menjadi faktor pembeda antara cluster dan perumahan. Cluster biasanya dibangun di lokasi yang strategis dengan akses mudah ke fasilitas umum seperti pusat perbelanjaan, sekolah, dan rumah sakit. Pengembang cluster juga sering kali memperhatikan aspek lingkungan yang hijau dan asri untuk menciptakan suasana yang nyaman bagi penghuni. Di sisi lain, perumahan umumnya tersebar di berbagai lokasi, baik di pusat kota maupun di pinggiran, dengan akses yang lebih bervariasi tergantung pada lokasi masing-masing.

Keunggulan dan Kelemahan

Memahami keunggulan dan kelemahan antara cluster dan perumahan dapat membantu calon pembeli menentukan pilihan yang paling sesuai. Cluster menawarkan keunggulan dalam hal eksklusivitas, fasilitas, dan keamanan. Namun, biayanya lebih tinggi dan pilihan unit yang terbatas. Sementara itu, perumahan menawarkan variasi tipe rumah dan biaya yang lebih terjangkau, namun fasilitas dan keamanan mungkin tidak seeksklusif cluster. Pertimbangan ini penting untuk diambil sesuai dengan kebutuhan dan anggaran calon pembeli.

Perumahan Murah di Tangerang

Bagi mereka yang mencari alternatif lebih terjangkau, perumahan murah di Tangerang bisa menjadi pilihan. Meskipun tidak sekomprehensif cluster dalam hal fasilitas dan keamanan, perumahan murah tetap menyediakan kebutuhan dasar hunian dengan harga yang lebih bersahabat. Keberadaan perumahan murah ini sangat membantu bagi masyarakat berpenghasilan menengah ke bawah yang ingin memiliki rumah sendiri.

Pajak dan Biaya Tambahan

Selain perbedaan desain dan fasilitas, calon pembeli juga harus mempertimbangkan pajak dan biaya tambahan lainnya. Pajak pembelian rumah, biaya notaris, dan biaya pengelolaan lingkungan adalah beberapa komponen biaya yang perlu diperhatikan. Memahami perbedaan cluster dan perumahan juga berarti memahami komponen biaya ini sehingga tidak ada kejutan finansial di kemudian hari. Pajak pembelian rumah berapa persen dan biaya notaris jual beli rumah perlu diperhitungkan dalam anggaran keseluruhan.

Kesimpulan

Dengan memahami perbedaan cluster dan perumahan, calon pembeli dapat membuat keputusan yang lebih tepat dan bijak. Cluster menawarkan eksklusivitas, fasilitas lengkap, dan keamanan tinggi, namun dengan biaya yang lebih tinggi. Sementara itu, perumahan menawarkan variasi tipe rumah dengan biaya lebih terjangkau, namun dengan fasilitas dan keamanan yang mungkin tidak sekomprehensif cluster. Mempertimbangkan semua faktor ini, termasuk lokasi, fasilitas, biaya, dan kebutuhan pribadi, adalah kunci untuk menemukan hunian yang paling sesuai. Cluster dan perumahan memiliki keunikan masing-masing, dan pilihan terbaik akan bergantung pada preferensi dan kebutuhan individu.

Baca Juga: 5 Rekomendasi Cluster Terbaik di BSD yang Dapat Menjadi Pilihan Anda!

Exit mobile version